5 Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga agar Tidak Boros

Cara mengatur keuangan rumah tangga – Pikirkan kembali gaji pertama Anda saat berkeluarga dan cara mengatur keuangan rumah tangga Anda. Apakah itu datang dengan instruksi? Tidak ada orang yang terlahir dengan keterampilan manajemen uang. Pada saat kita menjadi dewasa, kita diharapkan dapat mengelola uang kita secara efektif, namun hanya sedikit dari kita yang diajari caranya.

Oleh karena itu, banyak orang mengalami emosi yang biasa muncul ketika mereka tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu dengan baik.

Cara mengatur keuangan rumah tangga atau penganggaran dianggap sebagai tindakan bereputasi buruk bagi banyak rumah tangga karena mereka mengira semua kegiatan ekstra mereka akan dihapuskan jika mereka menganggarkan. Konsep penganggaran berputar di sekitar mengelola pengeluaran rumah tangga Anda dalam batasan keuangan Anda.

Tujuan keuangan pribadi untuk setiap individu adalah menghabiskan kurang dari apa yang Anda peroleh untuk memiliki kehidupan bebas hutang sambil menabung untuk menangani kasus-kasus darurat yang mengarah pada gaya hidup yang lebih sehat.

Pada saat kita menjadi dewasa, kita diharapkan dapat mengelola uang kita secara efektif; namun hanya sedikit dari kita yang diajari caranya. Oleh karena itu, banyak orang mengalami emosi yang biasa muncul ketika mereka tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu dengan baik. Ini mungkin termasuk:

  • Frustrasi
  • Kesalahan
  • Iri
  • Marah
  • Malu
  • Kekecewaan

Alasan Mengapa Mengatur Keuangan Rumah Tangga itu Perlu

  1. Membantu Anda menggunakan keuangan dengan bijak
  2. Menyimpan uang dari hal yang kalian sangat inginkan namun tidak seberapa penting
  3. Dapat menyisihkan uang untuk hal-hal yang tak terduga

Mengetahui berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk kebutuhan sehari-hari seperti makanan, perumahan, utilitas seperti gas, listrik, telepon dan air, transportasi dan layanan medis dapat membantu Anda memastikan Anda memiliki cukup uang untuk pengeluaran dan keadaan darurat yang tidak terduga.

Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga agar Hemat

Kunci penganggaran dalam cara mengatur keuangan rumah tangga adalah berpegang pada aturan dasar yaitu “belanjakan lebih sedikit dari yang Anda peroleh”.

Salah satu cara mengatur keuangan rumah tangga adalah dengan membuat daftar apa yang Anda peroleh, membelanjakan uang, dan berhutang. Ini dapat membantu untuk melihat laporan gaji masa lalu, laporan manfaat, tagihan, laporan bank dan laporan kartu kredit. Jika Anda membelanjakan atau menghasilkan uang dengan cara lain, pastikan untuk melakukan ini juga.

Cobalah untuk melihat cukup banyak tagihan dan laporan dari tahun lalu untuk memahami kebiasaan penghasilan dan pengeluaran Anda yang biasa. Ada baiknya untuk melihat bagaimana beberapa tagihan lebih tinggi pada waktu yang berbeda dalam setahun. Misalnya, tagihan energi seringkali lebih tinggi selama musim dingin karena pemanasan. Setelah Anda memperhitungkan hal-hal penting dan darurat, tujuan Anda adalah memiliki sisa uang untuk dibelanjakan pada hal-hal yang Anda inginkan.

1. Lakukan Perencanaan Keuangan

perencanaan keuangan

Anda perlu memiliki rencana keuangan yang membantu Anda sebagai cara mengatur keuangan rumah tangga. Perencanaan mengatur keuangan rumah tangga mencakup berbagai tahapan. Fase pertama adalah memutuskan bagaimana mengontrol anggaran Anda dan kemudian membuat rencana pengeluaran yang mencakup pembayaran kembali hutang dan menyimpan dana darurat. Seseorang yang mengelola keuangannya secara bertanggung jawab memiliki ketenangan pikiran dan tahu cara:

  • membayar biaya hidup mereka
  • menjaga hutang ke tingkat yang bisa dikelola
  • mrnyimpan uang untuk ekstra yang membuat hidup menyenangkan
  • menghindari kecemasan terhadap uang terus-menerus

Bukan berapa banyak yang Anda hasilkan, tetapi apa yang Anda lakukan dengan apa yang Anda miliki. Cara mengatur keuangan rumah tangga yang tepat tidak membutuhkan hal yang luar biasa dalam pengaturannya melainkan lebih kepada mendapatkan hasil maksimal dari uang yang Anda miliki.

Anggaran Anda akan memberi tahu apakah Anda saat ini membelanjakan lebih atau kurang dari yang Anda peroleh. Jika saat ini Anda membelanjakan lebih banyak, ada baiknya untuk duduk bersama sebagai satu keluarga dan memikirkan di mana Anda dapat menghemat uang. Dan jika Anda sudah membelanjakan lebih sedikit dari yang Anda peroleh, Anda dapat melihat cara menabung dan cara menggunakan tabungan Anda.

Berikut beberapa tips untuk membuat rencana tabungan:

  1. Tinjau pengeluaran Anda. Cari tahu apakah Anda menabung sebanyak yang Anda bisa. Bisakah Anda membelanjakan lebih sedikit untuk barang-barang tertentu? Apakah Anda memiliki kartu kredit berbunga tinggi atau pinjaman lain? Bisakah Anda melunasi ini secepat mungkin dan mencari opsi kredit atau pinjaman yang lebih sesuai? Sebaiknya lakukan ini secara teratur.
  2. Bangun buffer tabungan. Sebelum Anda mulai menabung untuk kebutuhan Anda, sangat penting untuk menyimpan tabungan ekstra untuk keadaan darurat keuangan. Misalnya, Anda dapat menyimpan sejumlah uang di rekening tabungan terpisah untuk keadaan darurat.
  3. Putuskan untuk apa Anda menabung. Apa tujuanmu? Berapa banyak yang perlu Anda hemat sebagai salah satu cara untuk mengatur keuangan rumah tangga yang ideal?
  4. Tetapkan tenggat waktu untuk tujuan Anda. Beri diri Anda banyak waktu – menabung sepertinya butuh waktu lama. Tetapi bersikaplah realistis, dan Anda akan terhindar dari tekanan.
  5. Buka rekening bank bebas biaya, yang terpisah dari rekening utama Anda. Anda dapat menggunakan akun ini hanya untuk menabung untuk tujuan Anda. Anda dapat mengatur debit langsung dari rekening utama Anda untuk secara teratur mentransfer sejumlah tabungan yang ditetapkan.
  6. Cari opsi lain, seperti meminta atasan Anda untuk membagi pembayaran gaji Anda, sehingga sebagian masuk ke rekening tabungan Anda yang terpisah.
  7. Bicaralah dengan bank, dengan lembaga keuangan, atau penasihat keuangan Anda jika Anda menginginkan nasihat lebih lanjut.

Setelah Anda mendapatkan rencana penghematan, ada baiknya untuk meninjau pro dan kontra sebelum Anda mulai. Dengan cara ini Anda akan tahu bagaimana hal itu akan memengaruhi kehidupan keluarga Anda. Jika ada bagian dari rencana Anda yang tidak Anda yakini, mintalah saran atau periksa kembali perhitungan Anda sebelum melanjutkan.

Baca Juga : 3 Program Tabungan Pensiun Terbaik yang Dapat Menjaminkan Hari Tua Anda

2. Catat Pengeluaran Anda

Salah satu hal tersulit dalam menyusun cara mengatur keuangan rumah tangga adalah melacak apa yang Anda belanjakan. Pengeluaran bisa rutin (biaya tetap) atau tidak teratur atau sekali pakai (biaya variabel). Berikut adalah beberapa pengeluaran tetap yang mungkin ingin Anda masukkan ke dalam anggaran keluarga Anda:

  • pembayaran kembali hipotek atau sewa
  • utilitas – gas, listrik, air, telepon dan internet
  • biaya dewan dan pajak tanah
  • biaya sekolah atau studi tersier
  • asuransi kesehatan, mobil dan rumah tangga
  • biaya transportasi umum
  • pembayaran kembali dengan kartu kredit dan pinjaman pribadi.

Berikut adalah beberapa pengeluaran variabel yang mungkin ingin Anda masukkan ke dalam anggaran keluarga Anda:

  • makanan
  • pemeliharaan rumah dan peralatan rumah tangga
  • seragam sekolah, buku teks dan alat tulis
  • biaya medis dan gigi
  • perbaikan mobil dan bensin
  • barang-barang pribadi seperti pakaian dan potongan rambut
  • biaya pendaftaran dan perlengkapan – misalnya, untuk program olah raga, musik atau tari
  • liburan
  • hiburan
  • hadiah – misalnya, untuk ulang tahun atau pernikahan
  • hal-hal lain seperti suguhan istimewa untuk Anda dan keluarga.

Jika penghasilan Anda memungkinkan, cobalah untuk melebih-lebihkan uang yang Anda butuhkan untuk tagihan. Dengan demikian dapat membantu Anda menemukan uang belanja tambahan dan membuat cara mengatur keuangan rumah tangga Anda semakin ideal dan leluasa.

3. Hindari Biaya Bank

biaya bank

Penting untuk memastikan bahwa Anda membelanjakan sesuai pengeluaran atau sarana Anda. Cobalah untuk menghindari pinjaman atau kredit bank karena pada akhirnya akan semakin mahal dan pada akhirnya dapat menggerogoti pendapatan Anda di masa depan. Anda sekarang perlu berpikir dengan cara yang berbeda, jika Anda sering menghadapi pinjaman atau kredit, maka pastikan untuk membatasi jumlah pengeluaran Anda. Penerapan teknik ini merupakan cara mengatur keuangan rumah tangga dengan cara menabung yang memudahkan Anda.

4. Siapkan Dana Siaga / Darurat

dana siaga

Saat mengerjakan tabungan, Anda juga perlu mempersiapkan diri untuk skenario terburuk. Jangan pernah berpikir bahwa jumlah asuransi akan menyelamatkan Anda di masa depan. Anda perlu menghemat sejumlah uang ekstra dari pengeluaran Anda untuk menghadapi skenario terburuk. Pikirkan apa yang akan Anda lakukan jika jumlah pemilih yang paling buruk terjadi? Pastikan Anda siap dengan tabungan yang cukup untuk menghadapi skenario seperti itu dengan cara yang efisien.

5. Prioritaskan Hutang, Lunasi Secepat Mungkin

Apakah Anda membelanjakan lebih dari yang Anda hasilkan? Jika ya, maka Anda harus memenuhi pilihan pengeluaran Anda dengan mengambil hutang dari kerabat, teman, atau lembaga keuangan Anda. Jangan jadikan ini kebiasaan. Anda perlu memprioritaskan hutang Anda dan mencoba untuk memastikan bahwa Anda melunasinya secepat mungkin.

Karena utang memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi, ini akan menciptakan situasi yang sangat kompleks bagi Anda untuk melupakannya. Anda hanya dapat menyingkirkan situasi seperti itu dengan membelanjakan sesuai penghasilan Anda.

Dengan mempraktikkan strategi yang disebutkan di atas, akan membantu dengan cermat mengatur keuangan rumah tangga Anda dalam batasan anggaran Anda secara efisien. Meskipun, melacak pengeluaran rumah tangga Anda bisa membosankan tapi pasti akan memberi Anda imbalan yang layak. Pastikan Anda mengevaluasi anggaran dan pengeluaran Anda agar dapat mengelola keuangan rumah tangga secara terorganisir dengan baik.

Tinggalkan komentar