Cari Kursus Bahasa di Korea Biar Makin Lancar – Prioritas Part 3

By | September 21, 2020

…Lanjutan dari part 2, baca di sini kalau belum baca!!

Untuk menyibukkan diri di hari minggu, gue coba nyari-nyari tempat pelatihan bahasa bagi orang asing. Dan ternyata ada beberapa dan itu free pula bagi siapa saja khususnya foreigner yang mau belajar, plus banyak sekali kegiatan yang ditawarkan ternyata, ada bahasa korea dan cina, taekwondo, music, dance, dll. Tapi tetep gue fokus ke bahasa Korea dulu biar bisa cap cis cus dengan lancar.

First, Fokus Belajar Bahasa Dulu – Prioritas Utama

korea

Hari minggu ini gue semangat sekali buat mulai masuk belajar di sebuah shelter. Dan girangnya lagi adalah salah satu guru disini bisa berbahasa Indonesia. Lumayan membantu gue kan sebagai pendatang yang bahasa gue acak kadul belepotan ini. Pertama, kedua masih okelah kelasnya untuk yang ketiga kali ikut kelas, kok gue ngerasa si bu guru itu justru banyak mengeksplor Bahasa Indonesia nya dia ke gue dan gak berimbang ke gue nya. Kan jadi males gue nya, nice di dia na’as di gue dong. Next week nya gue absen kemudian muntaber (mundur tanpa berita) selamanya hahhah…

Minggu selanjutnya nemu lagi gue sebuah tempat pelatihan/ shalter baru, saat pertama datang wah meriah banget sambutannya, orangnya ramah-ramah, fasilitasnya juga memadai punya gym juga dan yang paling menarik adalah mereka provided lunch juga di sela-sela pembelajaranya yahud banget kan. Dalam hati duh beruntung banget hamba ini Tuhan dapet tempat yang begini meski agak jauh dari rumah ya kira-2 jam perjalanan gitu tapi perut kan kenyang juga haha.

Sampai Mau dibaptis….

Sebelum masuk kelas gue diajak ke sebuah ruang khusus. Gue deg-degan hebat saat itu. Dalam ruangan ada sebuah kolam, banyak bunga-bunga mungkin ada seribu rupa kali, terus ada salib kayu gwede banget dan ada sebuah patung perempuan dari bentukannya sih kayaknya sih bunda Maria deh, gak sempet kenalan juga kali njing orang gemeter gini. Tapi patung itu kek sedang tersenyum gitu ke arah gue, kan gue campur aduk ya rasanya. Gue sempet bertanya ke orang itu, mau nagapain ini? Dia jawab sudah ikuti saja. Gue disuruh duduk di sodori selembar kertas kecil dan disuruh baca beberapa kalimat dalam bahasa korea yang ternyata itu adalah sebuah sumpah perjanjian apalah itu. sambil dikepyuri air dari dedaunan. Di tuntun oleh si orang yang berjubah rapi memegang tongkat sambil berdiri di hadapan guese. Dan njirr gue mau di BAPTIS menjadi Jemaah entah aliran apa itu? Langsung gue bilang BIG NO balik kanan lari sekenceng-kencengnya. Sambil tergopoh-gopoh ketakutan cari taxi, gue juga ngakak sendiri. Tuhan bencana apalagi ini. Wkwkwkwkw

Masih gak kapok nyari. Nemu lagi gue shalter bahasa lain lagi. Datang lah gue kesana. Masuk ke ruangan wow bule semua siswanya wah girang bangetkan gue, bisa sekaligus increase both English and Korea gue njir. Langsung tuh gue unjuk gigi ngobrol kesana kemari dengan classmate gue, dan ternyata mereka dan kelas itu memang khusus untuk student university yang sedang mengambil kelas tambahan bahasa Korea sesuai kebutuhan kampus dimana mereka belajar. Well that’s

Gue cocok banget dengan pembelajarannya, suasana nya dan kurikulumnya juga detail banget I love it. Ok fixed disini saja. Kemudian di akhir kelas buguru menyodorkan selembar kertas ke gue yang isinya adalah rincian biaya pendidikan selama satu term dan harganya njir mahal banged. Krik krik krik otak ku berkunang-kunang. Sambil mundur teratur bye..bye.. ya Tuhan belum sanggup bayar gue! haha

Belum dapat juga – Jadinya jalan2 aja

korea

Lelah juga mencari-cari, akhirnya gue habiskan hari minggu gue buat jalan-jalan menikmati indahnya Kota Seoul, Suwon, Ansan dan sekitarnya saja. Hari minggu yang di nanti gue habiskan buat jalan-jalan, makan, belanja mingguan dan balik lagi deh ke asrama gitu saja. Sudah Bodo amatlah dengan bahasa dan shalter-shalter-an gila itu.

Minggu berganti, kejenuhan dengan rutinitas yang itu-itu saja menjadi pergolakan jiwa dan raga yang berkepanjangan dan berkelanjutan. Saat kejenuhan membuncah di ubun-ubun, gue lari ke pasar. Gue habiskan hari libur seharian disana. Ya gue jalan ke sebuah pasar tradisional yang terletak di Kota Seoul. Dan khusus di hari minggu ada semacam pasar kaget rame banget disana. Banyak barang-barang-barang branded second-hand yang masih bagus layak pakai tentunya dengan harga yang murah meriah.

Namanya juga pasar, yaitu tempat bertemunnya penjual dan pembeli. Gue suka muterin dan nongkrongin tuh pasar. Mengamati orang-orang yang berlalu lalang, berasa beban berat hari gue menghilang bersama langkah-langkah orang-orang itu. Memperhatikan penjual yang teriak-teriak kenceng dari pagi hingga sore demi menawarkan barang dagangan mereka. Melihat semangat mereka, rasa lelah letih dan capeknya kerjan gue dalam sepekan ini seketika berguguran terbang terbawa angin. Jujur ini koyol sih ini.

Tapi memang faktanya adalah gue itu tak sendiri, ribuan orang itu juga merasakan hal yang sama, bersusah payah kerja banting tulang siang malam jumpalitan. Dan kenapa gue masih saja ngeluh? Sok sokan jadi korban yang paling sengsara sejagad raya. Seringkali gue ketawa bodoh sendiri dengan itu semua. Anayway, bonusnya kebodohan hari itu adalah gue pulang dengan hati riang hati yang besar, semangat baru, senyum lebar dan nggak ngerasa jadi korban lagi sih paling tidak. Dan siap untuk bertemu dengan hari senin besok pagi.

Lanjut baca part 4 nya!

Full appreciation to our beloved author: Benn Sohibul Munire

Ig: @benn_munire

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *