Gaji Telemarketing: Tugas, dan Jenjang Karir, Menjanjikan?

Di era teknologi ini, telemarketing menjadi salah satu pekerjaan yang banyak dibutuhkan oleh perusahaan. Seorang telemarketer memiliki tugas utama untuk memasarkan produk perusahaan, bukan secara door to door, melainkan melalui telepon.

Meskipun tidak bertatap muka secara langsung dan banyak penolakan, strategi seperti ini cukup efektif untuk meningkatkan penjualan produk perusahaan. Misalnya saja, Dustin, seorang telemarketer Asuransi Cigna yang memiliki target menghubungi minimal 120 nomor setiap harinya dan banyak penolakan. Namun, itu tidak menyiutkan nyalinya. Sehari, Dustin bisa mendapat empat polis.

Sebenarnya, apa yang membuat Dustin maupun telemarketer lain semangat melakoni pekerjaan telemarketing ini? Apakah gaji telemarketing cukup besar? Di artikel ini, akan tipkerja.com bahas mengenai gaji seorang telemarketer dan gambaran umumnya, mulai dari tugas telemarketer, pengetahuan dan keahlian telemarketer, hingga jenjang karir telemarketer.

Sekilas tentang Telemarketing

telemarketing
foto: idcloudhost.com

Telemarketing merupakan salah satu strategi marketing yang dilakukan oleh perusahaan untuk menawarkan produk perusahaan kepada pelanggan maupun calon pelanggan melalui telepon. Tentunya, dengan menerapkan SOP (Standard Operating Procedure) dan menghindari hal-hal yang tidak boleh dilakukan oleh telemarketing.

Orang yang melakukan pekerjaan ini sering disebut sebagai telemarketer. Anda akan menjumpai profesi ini di perusahaan yang bergerak seperti perjalanan paket wisata, jasa teknik sipil, asuransi perbankan, penawaran kartu kredit, jasa penginapan, jasa training provider, dan lain-lain.

Tugas Telemarketer

Posisi telemarketer di perusahaan ada di bawah divisi pemasaran atau marketing. Maka tidak heran jika tugas-tugasnya juga akan berkaitan dengan pemasaran. Berikut penjelasan lengkap mengenai tugas telemarketer:

  1. Menghubungi pelanggan dan calon pelanggan melalui telepon untuk menawarkan produk perusahaan, bisa produk barang maupun produk jasa.
  2. Menyampaikan informasi dan melakukan penawaran produk secara akurat dan persuasif, agar pelanggan lebih tertarik untuk membeli produk tersebut.
  3. Menjelaskan secara detail mengenai produk perusahaan dan menjawab pertanyaan sejelas-jelasnya dari pelanggan.
  4. Mendapatkan informasi (database) pelanggan, seperti nama terang, alamat, metode pembayaran, dan memproses pesanan ke dalam komputer.
Baca juga:  √ Gaji Kurir JD id : Fasilitas, dan Syarat Menjadi Kurir

Keahlian dan Pengetahuan Telemarketer

Jangan selalu menganggap pekerjaan telemarketer ini remeh ya? Meskipun terlihatnya hanya menelpon pelanggan dan calon pelanggan, namun seorang telemarketer harus memiliki keahlian dan pengetahuan yang cukup mumpuni.

Keahlian:

  1. Pandai Berbicara Secara Persuasif

Kata-kata yang disampaikan mampu membujuk pelanggan maupun calon pelanggan untuk mengubah perilaku dan pola pikir, agar mau membeli produk perusahaan. Namun, pastikan jangan menyampaikan informasi sesat atau bohong.

  1. Menjadi Pendengar yang Aktif

Bukan hanya pandai menyampaikan informasi kepada pelanggan dan calon pelanggan, seorang telemarketer juga harus pandai menjadi pendengar yang aktif. Ini karena tidak jarang akan banyak feedback yang telemarketer terima setelah mengawali komunikasi.

  1. Berorientasi untuk Melayani

Dikarenakan tidak semua prospek kita berujung penjualan, maka harapannya seorang telemarketer tidak bekerja pada target saja. Melainkan memiliki orientasi untuk juga melayani pelanggan dan calon pelanggan.

  1. Memiliki Kepekaan Sosial

Seorang telemarketer harus mampu memahami lawan bicara dengan baik. Peka, apa yang menyebabkan lawan bicara bertindak atau berkata demikian, yang mungkin saja menurut Anda itu kurang etis.

Pengetahuan:

  1. Administratif

Memiliki pengetahuan tentang prosedur sekaligus sistem administratif, seperti mengatur dokumen dan catatan, mengolah kata, stenografi dan transkripsi, mendesain formulir, prosedur dan terminologi, dan lain-lain.

  1. Bahasa Inggris

Memiliki pengetahuan tentang struktur sekaligus isi Bahasa Inggris, termasuk arti dan ejaannya, aturan komposisi, dan tata bahasa.

  1. Layanan Pelanggan dan Personal

Memiliki pengetahuan tentang prinsip dan proses yang berguna untuk menyediakan layanan bagi pelanggan dan personal. Termasuk juga dalam hal penilaian kebutuhan pelanggan, evaluasi kepuasan pelanggan, dan memenuhi standar kualitas layanan.

  1. Penjualan dan Pemasaran

Memiliki pengetahuan tentang prinsip dan metode dalam menunjukkan, mempromosikan, sekaligus menjual produk perusahaan. Termasuk dalam membuat strategi pemasaran, demonstrasi produk, teknik penjualan, dan sistem kontrol penjualan.

Baca juga:  40 Jabatan dan Gaji Karyawan Indihome 2022

Besaran Gaji Telemarketing

Setelah mengetahui beberapa hal di atas, Anda pun harus tahu mengenai gaji telemarketing. Apakah gaji seorang telemarketer ini tinggi, sehingga para telemarketer semangat dalam bekerja? Atau bagaimana?

Rata-rata gaji telemarketing di Indonesia bisa mencapai Rp 3.500.000 – Rp 4.500.000 per bulan atau Rp 48.900.000 per tahun atau setara dengan Rp 25.077 per jamnya. Sementara, untuk posisi awal gaji telemarketing bisa mencapai Rp 24.000.000 per tahun dan untuk yang sudah berpengalaman gaji telemarketing bisa mencapai Rp 83.130.000 per tahun.

Sebagai karyawan baru, tentu gaji ini tergolong standar, sesuai dengan gaji UMR. Hanya saja, yang membuat telemarketer semangat bekerja adalah selain mendapat gaji bulanan, seorang telemarketer bisa mendapat bonus (komisi). Yang mana, ini didapat dari terpenuhinya target bulanan.

Dilansir dari keuangan.kontan.co.id, komisi seorang telemarketer Cigna dibagi dalam tiga hitungan. Tingkat rendah bisa mendapat Rp 4.000.000 per bulan, medium bisa mendapat Rp 8.000.000 per bulan, dan senior bisa mendapat Rp 15.000.000 per bulan.

Cukup menggiurkan bukan jika gaji telemarketing ini ditambah dengan komisi bulanan? Apakah Anda tertarik untuk menjadi seorang telemarketer profesional?

Informasi gaji lainnya:

Jenjang Karir Telemarketer

Jika melihat kembali besaran gaji seorang telemarketer yang sudah berpengalaman, tentu profesi ini cukup menjanjikan untuk dijalani. Jika Anda tertarik menjadi telemarketer, Anda perlu tahu bahwa telemarketer memiliki jenjang karir dengan gaji yang berbeda setiap tingkatannya. Berikut jenjang karir telemarketer yang perlu Anda tahu:

  1. Junior telemarketer, yaitu telemarketer pemula yang baru memulai karirnya.
  2. Senior telemarketer, yaitu telemarketer yang telah memiliki pengalaman selama lebih dari 3 tahun atau biasa disebut sebagai supervisor.
  3. Manajer telemarketer, yaitu telemarketer yang biasanya sudah tidak terjun langsung melakukan pemasaran melalui telepon, melainkan sudah dalam tahap memantau pekerjaan telemarketer junior dan senior.
Baca juga:  Besaran Gaji di IKEA: Profil, Tunjangan dan Fasilitas

Itulah gaji telemarketing dan gambaran umum tentangnya. Jika dilihat dari gaji saja, itu tergolong UMR. Hanya saja, bonus yang diberikan bisa besar, bahkan bisa berkali lipat dari gaji bulanan. Untuk Anda memiliki kemampuan berkomunikasi yang baik, suka memprospek orang, Anda bisa menjadikan profesi ini sebagai pilihan. Banyak perusahaan yang membutuhkan telemarketer.

Bagikan:

Tinggalkan komentar